=FB=LAMA===== ==HAPUS= ===

::Pencarian Cepat::

Senin, 23 April 2018

Sakit Dada ke Punggung Hingga Susah Bernafas part 2 (April 2018)

Atas sakit saya kemarin (baca: postingan saya part 1), diawali dgn diagnosa awal dokter kantor yg bilang sy kena mag akut bahkan bisa jadi kearah GERD. hingga kemudian sy demam tinggi dan didiagnosa gejala tipes  dr hasil lab, baik oleh dokter klinik maupun dokter UGD RS terkenal. Saya masih suka berfikir.. jangan2 selama ini sy dianggap kena gejala tipes padahal yg bermasalah adalah gas asam lambung saya.. krna keluhkan utama saya sebetulnya adalah sakit dada kiri di ulu hati, sering menjalar sakit ke belakang punggung, susah bernafas. hingga muncul batuk jika memaksa ambil nafas panjang. dan batuk ini hanya terjadi di malam hari saat tidur.

dia yg menemani sakitku.. huhu
Kondisi ini akan jauh lebih enak jika saya duduk tegak, posisi kaki bersila, sambil biasanya dibantu istri dengan jurus cintanya (heheu) memanaskan bagian dada dan punggung yg sakit dgn balsem panas, ditambah minum air panas. Jika sendawa sudah sering keluar barulah bisa lanjut tidur kembali.

April 2018 ini punggung saya sering berasa lagi. kali ini bukan di sebelah kiri. nyeri awalnya sering berasa di perut sebelah kanan hingga menjalar ke punggung belakang, tdk lagi sakit di ulu hati. lagi2 sering bangun malam, suatu malam sakitnya lebih parah, lebih susah bernafas. cuma bisa tarik nafas pendek-pendek. dalam panik saya berusaha tenang.. sambil mencari balsem panas geliga yg sudah lama ga saya pakai. Inget cara lama saya juga minum air panas. nafas sdh lebih enak tp sendawa ga mau keluar. setelah balsem ketemu saya balur perut dan punggung saya semua, biar panas sekalian. tp kok ya sendawanya ga mudah keluar seperti sakit saya tahun lalu. cm keluar sedikit tp ga plong. akhirnya karena badan msh ga enak, cm bisa tertidur sambil duduk berharap keluar angin dan sandawa supaya lebih lega.

Kembali sy searching googling kali ini katakutan saya malah muncul krna baca artikel2 ttg penyakit jantung. oh tidak! semoga bukan ini penyakit saya. opsi lainnya tetap byk artikel ttg angin duduk yg mirip dgn apa yg saya rasakan. tp inget dokter bilang ga ada istilah angin duduk dlm kedokteran. hmm... berarti mungkin memang penyakit mag. tp kok ya klo cuma mag serem amat ya baca pengalaman org2. mungkin mag akut kali ya, atau GERD. sy jg byk baca artikel GERD. Persis yg saya rasa, berarti kmrn sy bukan gejala tipes, dokter salah ngasi obat sampe BB saya merosot tajam.

Angin duduk? Jantung? atau GERD?

Saya ga mau berat badan turun lagi. malam berikutnya msh suka terbangun dgn perut kanan nyeri menjalar ke punggung belakang. klo sdh begitu ya itu lagi, balsem geliga plus air panas sebisa mungkin hrs keluar sendawa, kadang ditemani buang angin panjang yg bikin lega. kali ini saya beranikan diri mau ga mau hrs datang ke dokter spesialis. supaya jelas apa yg terjadi dgn lambung saya dan saya ingin sehat ga mau kambuh lagi.


yg ini lebih parah panasnya
Suatu pagi setelah subuh dimana sakit masih berasa saya datangi UGD sebuah RS terkenal (tempat yg sama dimana dulu sy ditolak rawat inap krna pake BPJS). saya ceritakan semua sakit yg terasa termasuk pengalaman tahun lalu. ga byk mendengar dan menjelaskan dokter UGD cm bilang itu dr mag dan asam lambung yg meningkat. suntik ya mas.... enjus.. enjuss.. enjusss... sejurus kemudian sakit saya hilang (terutama nyeri di perut) suruh istirahat setengah jam, dan saya disuruh pulang. kembali deh saya beraktifitas, ngantor dsb.


Ga puas dgn dokter IGD sy msh pengen ketemu dokter spesialis penyakit dalam, pengen curhat kisah penyakit saya dari awal, pengen diperhatikan dan didengarkan dgn baik (ciyee kyk sama pacar aja, heu). ga kyk dokter IGD yg buru-buru karena harus menangani pasien lain. Akhirnya saya jadwalkan pulang kantor ketemu dokter spesialis (di RS yg sama). nyampe sana sy ga diterima krna pasien nya sudah penuh. akhirnya minta dijadwalkan esok paginya.


Mendengar sy sakit, malam itu ibu saya memberikan 3 butir obat herbal dari sedikit stok yg dipunyai beliau dirumah. obat yg sama yg pernah dia beri taun lalu. Keesokan paginya saya kembali beraktifitas dan tiba-tiba diingatkan dgn SMS dari Rumah Sakit yg memberitahukan bahwa jika no antrian saya terlewat hrs kembali mendaftar ulang. Oh No! saya lupa klo pagi ini sdh daftar utk ketemu dokter Spesialis Penyakit Dalam. Tapi kok ya saya lupa? ternyata semalam saya bisa tidur cukup dan ga byk terbangun seperti malam-malam sebelumnya hingga lupa pdhal mau curhat ke dokter.


Karena ga mungkin dtg cepat pagi itu ke RS, saya pun daftar ulang utk ketemu dokter Sp.P.D. esok harinya. Tapi ternyata kondisi badan yg sdh jauh lebih enak bikin saya bingung, mau cerita apa nanti ke dokter, sakitnya sdg tdk terasa. dokter pun mau pegang2 pencet2 badan saya yg mana toh memang sdg tdk sakit. apa lebih baik sy ketemu dokter nanti lagi aja kalau terasa lagi. bingung juga sih, antara ingin segera tau apa yg kmrn terjadi dgn tubuh saya,  tp takut membuat dokter bingung. sama kyk kita minta obat flu ke dokter tp dlm keadaan ga pilek ga ada ingus ga ada bersin. lha dokter mau gmn menegaskan dia memberi obat flu klo ga ada tanda-tandanya. heheu

Jangan-jangan memang benar badan saya langsung enak begini gegara obat herbal pemberian ibu? entahlah, Wallahu A'lam. Obat herbal itu sebenarnya ga spesifik menyebutkan dapat menyembuhkan mag. Bahkan ibu saya menyimpan stok obat ini utk bapak yg punya asam urat. Awal muasalnya penjual obat ini berdagang ke sekolah tpt ibu saya mengajar, dari cuma coba-coba krn bahan alami ternyata cocok utk bapak saya yg suka kumat asam uratnya. Obatnya herbal dgn berbagai kandungan alami. berbentuk kapsul lunak, seingat saya dikemasannya tertulis isinya spirulina, madu, kunyit dsb. tidak spesifik menyebutkan untuk menyembuhkan sakit mag malahan, cuma bertuliskan minum 2 kapsul sekaligus utk penyembuhan sakit berat. dan minum 1 kapsul utk menjaga kesehatan. Kurang lebih itu yg saya ingat tulisannya.

Wallahu A'lam. lagi-lagi saya menulis ini bukan untuk jualan obat. heheu. cuma ingin berbagi pengalaman, siapa tau ada yg merasakan hal yg sama. supaya saya ga merasa sendiri punya penyakit aneh yg kadang bikin takut ini. barangkali yg lain punya pengalamman dan mau berbagi bagaimana bisa sehat? boleh di share disini


Satu hal yg saya yakini:  doa ibu yg menyertai ketika membagi sedikit stok obat herbal yg dia punya adalah jauh lebih ampuh dari obat kimia apapun di dunia ini. Doa Ibunda dan perkenan sang Maha Pencipta itu yg pasti, karena Ridho Allah tergantung pada Ridho Orangtua, terutama Ibumu.. ibumu.. ibumu :).


heheu.. Love u mom! =fb=komen=

2 komentar:

  1. ini produk balsem favorit aku, kalau lagi nyeri punggung gitu enak banget dipakai semalem dah sembuh

    BalasHapus
  2. haha sama kita penggemar geliga ya

    BalasHapus

::jangan cuma numpang baca::
Kasi komentar juga ya! ;)
*thx

::statistik::

Entri Populer

Pengikut

 
========== ==========