=======
=== ===

::Pencarian Cepat::

Memuat...

Jumat, 02 November 2012

Pengurusan Dokumen Kependukuan Gratis. Ciyus? Miapa?

Gratis! Katanya...
Sekitar seminggu lalu saya dapat selebaran berita dari surat kabar yang difotokopi oleh seorang teman,, koran itu bilang kalau sekarang pengurusan dokumen kependudukan di kota Bandung, Gratis! Wow bukannya dari dulu memang seharusnya bebas biaya,, dlm hati saya bicara. Teman saya bilang, "pegang saja kopiannya, nanti kalo diminta uang sama petugas saat ngurus ktp dan sebagainya tunjukkan saja kopian koran itu".


Kebetulan saya juga memang sedang akan mengurus KTP, perubahan status "belum menikah" menjadi "menikah",, sekalian juga update alamat tempat tinggal dari rumah orangtua ke tempat tinggal saya sekarang bersama istri. Saya dan istri pun sudah sama-sama mengurus surat pindah dari RT/RW sampai Kelurahan tempat tinggal lama kami, tapi waktu mengajukan berkas ke kecamatan ternyata harus ada form yang diisi dari Kelurahan tempat tinggal baru kami, artinya masih harus mengurus lagi dari RT/RW sampai Kelurahan tempat tinggal yang baru,, lalu mengajukan lagi permohonan KTP dan Kartu Keluarganya ke kecamatan.







Terus Kalo KTP gratis harus bilang Wow gitu??



Berhubung warga baru di tempat tinggal sekarang, blm kenal sama pa RT/RW-nya saya pun di akhir bulan oktober lalu minta bantuan satpam perumahan untuk mengurus permohonan surat keterangan tempat tinggal baru dari RT/RW sampai Kelurahan. Pak satpam bilang RT/RW/Kelurahan biasanya dikasih Rp.20ribu utk administrasi. Keluarlah kocek saya Rp.60ribu. Beres dari kelurahan ternyata pak satpam improvisasi sendiri untuk menguruskan sampai kecamatan, padahal tadinya saya cuma minta dibantu sampai kelurahan biar urusan kecamatan saya sendiri yang bawa berkasnya, toh sebelumnya saya juga sudah ketemu petugas kecamatan dan tinggal kurang sedikit berkas dari tempat tinggal baru.



Malamnya pak satpam datang kerumah dan bilang bahwa berkas sudah sampai kecamatan, tinggal menunggu KTP dan KK jadi. Tapi dari kecamatan ditanya mau yang seminggu jadi atau yang 3 bulan. Hoalah?? kok ternyata ada pilihan cepat atau lambatnya. Pak satpam bilang untuk jalur cepat diminta 50ribu. Kebetulan memang saya lagi butuh KTP baru dan lagi ga ingin ribet, akhirnya saya titip 50ribunya sama pak satpam. Ketika ditanya ongkos ojek untuk ngurus ini itu pak satpam bilang keluar 10ribu untuk ojek,, saya kasih deh 30ribu untuk ongkos pak satpam yang udah kesana kemari bantuin ngurus KTP. Eh ternyata beliau bilang masih kurang, karena 50ribu itu tarif untuk 1 KTP, sedangkan saya gurus juga KTP istri, alhasil keluar lagi itu duit warna biru bergambar I Gusti Ngurah Rai. Sekali lagi pak satpam masih bilang kurang karena untuk Kartu Keluarga masih harus ada biaya lagi. Hwaduh,, ga kira-kira!! Sambil sedikit geram saya tanya lagi berapa, pak satpam bilang seikhlasnya. Hayah.. mau gimana lagi namanya butuh akhirnya dari sisa uang 25ribu di dompet, saya sisakan 5ribu untuk bekal hidup saya di bulan oktober T-T *yanginilebay*. Keesokan harinya jam 9 pagi saya pun diminta datang ke kecamatan untuk sesi pemotretan,, dan KTP dijanjikan petugas keluar dalam 3 hari,, sedangkan Kartu Keluarga seminggu berikutnya.



Dihitung-hitung akhirnya urusan RT/RW sampai Kelurahan saya keluar duit Rp. 60ribu,, urusan kecamatan utk 2 KTP dan KK jalur cepat biayanya Rp. 120ribu,, ongkos buat calo Rp. 30ribu,, total =210ribu keluar dari dompet usang saya. Hohoho... ga ngerti deh wajar apa ngga ya keluar duit segitu ngurus KTP+KK. Ah,, andai jokowi jadi jokowow,, tentunya saya ga harus bilang WOW karena biaya yg dikeluarkan,, dan pungli2 begini tak harus ada seperti janjinya Jokowi di Jakarta. Hihihi *gajelas.com*



Beginilah para pemirsa,, akibat dari ngurus dokumen kependudukan pake perantara,, kalo bloggers ingin ngurus dokumen kependudukan dan ingin bayarnya murah gratis cobalah urus sendiri langsung dari RT/RW/Kelurahan/Kecamatan,, ga usah pake calo (itu juga kalo ga sibuk dan punya waktu luang ;) ),, dan coba buktikan sendiri apa benar mengurus dokumen kependudukan itu memang GRATIS. Ini juga saya ga tau,, apa emang petugas pengurus kependudukan yang minta tarif atau emang perantara saya yang mark up nya kegedean :(.





kalo yg ini Bonus artikel koran, GRATIS tanpa biaya Administrasi, ga pake  jalur cepat/lambat :P

=========================================



~written by *cupZ* from bdg with love...~


4 komentar:

  1. iya seharusnya emang dari dulu gratis tuh

    BalasHapus
  2. seandainya orang2 di kelurahan bener ya gan?

    BalasHapus
  3. betul banget seharusnya dari dulu udah gratis tuh

    BalasHapus
  4. hihi,, benul brader2 diatas,, beginilah yg namanya birokrasi di negeri kita,, masih terbiasa dengan "ucapan terimakasih" yang justru sebenarnya tidak mendidik... :(

    BalasHapus

::jangan cuma numpang baca::
Kasi komentar juga ya! ;)
*thx

::statistik::

Entri Populer

Tas Lucu Unik Murah

Pengikut

 
========== ==========