=======
=== ===

::Pencarian Cepat::

Memuat...

Rabu, 01 Februari 2012

Anak Itu Minta Seribu

Sebetulnya sy masih bingung mau nulis apa... di tahun 2012 ini produktivitas nulis blog saya anjlok. hihi... biasanya dengan memberanikan posting sedikit tulisan akan memancing tulisan2 berikutnya keluar. Bukannya tanpa inspirasi... banyak banget sebetulnya hal yg ingin sy sharing di blog ini. Hanya waktu dan kesempatannya yg berantakan. Seringkali mau posting blog akhinya ga jadi gara2 harus ngerjain hal lain. Seorang temen bilang sy kurang bisa memenej waktu. iya kah? entahlah. haha.. oke marilah kita bercerita. Melanjutkan postingan blog sy yang kedua di tahun naga :D

***

Beberapa waktu lalu dlm perjalanan pulang kantor saya diatas motor,, di sebuah gang pintas menuju rumah,, laju motor sy dihentikan seseorang. Bukan geng motor, sendirian, dan tidak bergerombol. Tapi berani-beraninya tu orang mencegat motor saya. dan siapakh dia? ternyata seorang anak kecil, dibawah umur. haha knapa pula sy hrs nulis dibawah umur ya :p.

Yup setelah memberhentikan motor, dia 'malak' saya. dia minta duit!! "Aa punya uang seribu ngga?!" Busyet,, anak kecil berani2nya minta duit sama pemuda tampan macam saya,, haha! "Buat apa?" saya tanya balik. Dan tau ga kenapa? sambil malu-malu dan terbata-bata (ternyata jg takut) dia bercerita. "tadi saya disuruh beli kue putu sama ibu, terus kembalianya disakuin. pas tadi mau ambil disaku, taunya sakunya bolong. Udah dicari sepanjang jalan nggak ketemu... takut dimarahin ibu...". Sambil senyum dibalik helm fullface yg tentunya ga terlihat oleh anak itu saya pun nyodok-nyodok saku celana dan nemu duit seribu. "Nih ambil dek...!".

Sepuluh meter berikutnya, setelah belokan saya pun nemu tukang kue putu. Dan saya malah senyum2 (masih dibalik helm fullfcae yg ga terlihat sm tukang kue putu :p). bukan maksud senyumin kue putu juga (gila kali saya senyum2 sama kue putu :P). Sebetulnya sy teringat adik sy sepuluh tahun lalu. Waktu itu dia yg masih duduk di bangku SD disuruh ibu saya beli telur ke warung. Eh,, dijalan kresek telurnya jatuh dari sepeda, dan di ga berani pulang kerumah. Cuma nangis dipinggir jalan sampe ditemukan sama ibu tukang warung. Dan dengan baik hatinya si ibu tukang warung nuker sekilo telur yg pecah dengan yang baru... oh so sweet!

Lantas tau darimana saya kisah adik saya dan telur pecah ini? beberapa hari kemudian saya ke warung dan si ibu warung nyeritain kisah itu... sambil tak lupa nagih uang seharga sekilo telur :D :D :D. Dan gara2 liat si anak tadi yang minta duit seribu,, (uang kembalian yang hilang disakunya karena takut dimarahi ibu) saya jadi keingetan sama adik saya yang dulu yang juga ga mau pulang saat telur belanjaannya pecah,, karena takut dimarahi Ibu, juga. Hihi...


Mohon maaf buat anda yg sudah kecewa mampir disini,, karena tag intermezzo memang dipersembahkan untuk posting yang ga penting :D :D

=========================================
~written by *cupZ* from bdg with love...~


5 komentar:

  1. anak itu minta seribu gimana maksudnya sob?

    BalasHapus
  2. wihihi,, maap kalo ga ngerti bro agus. maklum tadi postingannya blm beres dan kata2nya berantakan,, soalnya ngeblog dari hape.

    jadi ceritanya tu anak minta duit seribu karena duit kembalian ibunya hilang, kalo pulang takut dimarahin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah mungkin adik itu sobat sendiri cuma malu mengatakannya haha..

      Hapus
    2. wakaka,, dasar sobat agus,, bisa aja :P
      ngga gus ini beneran kok adek saya.. xixixi...

      Hapus

::jangan cuma numpang baca::
Kasi komentar juga ya! ;)
*thx

::statistik::

Entri Populer

Tas Lucu Unik Murah

Pengikut

 
========== ==========