=======
=== ===

::Pencarian Cepat::

Memuat...

Minggu, 10 Oktober 2010

Pasar Seni ITB 10.10.10: Macet.Macet.Macet

Gelaran Pasar Seni ITB yang jadi agenda 4 tahunan ajang unjuk gigi karya mahasiswa ITB kepada masyarakat kota Bandung tak ayal menarik minat saya untuk meluangkan hari ini untuk berkunjung ke kawasan jalan ganeca ITB. Apalagi baca di koran katanya ada teknologi karya anak ITB yg bisa bikin surprise pengunjungnya,, salah satunya Kamar Vibrator yg menyediakan simulasi gempa bagi pengunjungnya,, ahaa penasaran!

Tanggal unik hari ini, 10-10-10 alias 10 Oktober 2010 mulai pukul 10 di jalan ganeca 10 memang dipilih panitia sebagai hari penyelenggaraan Pasar Seni ITB 2010. Saking uniknya,, bukan cuma panitia Pasar Seni yg menjadikan tanggal serba sepuluh ini jadi event hajatan. Sepanjang hari ini,, teman saya yang diajak untuk main ke pasar seni mengaku jadwalnya penuh untuk menghadiri 3 buah undangan pernikahan sekaligus, seorang teman lain di status facebooknya mengabarkan telah melihat 31 buah janur melengkung hari ini. Wew! Memang biasanya tanggal unik dan aneh semacam ini dijadikan hari bagus buat yang kawinan. Saya sendiri cuma kebagian sebuah undangan pernikahan seorang teman,, makannya hari ini rencananya balik dari kondangan saya bakalan langsung meluncur ke ITB untuk nengokin Pasar 4 tahunan bertajuk Pasar Seni ini.

Hari ini cukup terik,, dan hingga sore awan mendung yang biasanya menyelimuti Bandung ga keliatan muncul. Apa memang semua pawang hujan dari yg punya hajatan sukses membuat Bandung panas begini ya? Ahaha.. tapi saya cuma yakin kalopun ini terjadi adalah kehendak Gusti Allah sang pemilik alam semesta. Perjalanan saya sendiri menuju Undangan memang menemui banyak janur kuning,, hampir di semua gedung serba guna yg terlewati sampai rumah-rumah yang bikin tenda. Pulang dari undangan kondisi udah kekeringan lagi,, lumayan bikin gersang perjalanan Bandung-Cimahi-Bandung saat weekend. Banyak mobil pendatang plat B plus banyak hajatan dipinggir jalan bikin jalanan macet,, sampai polisi pun harus memutar beberapa arus kendaraan,, tambah jauh, macet panjang pula. Fhuuiiih...

kawinan Budi&Ficka 10.10.10

Sampai di jembatan layang pasopati sayup-sayup dari jauh udah terlihat itu jalanan di depan MUACETT BENERR!! yang jelas saya tau di ujung pasopati ini ada pasar kaget tiap minggu yaitu sekeliling lapangan gasibu alias di depan gedung sate. Tapi kali ini macetnya lebih bejubel dari biasanya,, mobil-mobil nampak ga bergerak. Motorpun berusaha keras selip-selipan diantara jarak mobil yg sedikit lengang. Canggihnya itu jalanan pasopati yg harusnya jadi jalur naik mobil ke jembatan layang dari arah Rumah Sakit Hasan Sadikin (RSHS) malah dijadikan tempat mobil-mobil berputar balik dan turun,, padahal itu satu arah. Haha... edan bener macetnya.

pasopati menuju pasar seni ITB macet total
pilih dago atau gasibu? sama aja macet!

Tanggal 10-10-10 ini padahal saya udah janjian dengen temen-temen untuk ketemu di ITB,, melihat jalanan muacet ga jelas gitu saya nyaris mengurungkan niat. Tapi pas melihat ada kesempatan motor turun ke jalur itb saya langsung ambil jalur itu,, udah turun dari jembatan layang ternyata jalanan udah kayak simpul mati. jalur dua arah kali ini dikuasai motor menjadi jalur searah. Di depan ada mobil yg mau putar balik tapi kejebak ga bisa maju ga bisa mundur,, dari arah berlawanan pun motor udah ngambil jalur,, sama sekali ga maju. Wadduh! salah strategi saya. Akhirnya cuma jadi panggangan dibawah terik matahari,, diantara deru-deru mesin kendaraan dan asap knalpot. Huwaaaa polusiiiiiii... padahal ga jauh dari ITB,, di jalan Dago, setiap hari minggu adalah jadwalnya Car Free Day,, untuk menyelamatkan bumi dari global warming tapi kenapa disini penuh polusi begini. Hmm...

putar balik

Campus Center ITB by:Rendi Maulana @flickr
suasana pasar seni ITB from detik bandung

Temen saya yg entah dimana posisinya udah ngirim sms,, dia nyerah,, ga mau maksain ke Pasar Seni ITB. Saya sebenarnya udah menyerah,, tapi motor ini ga bisa bergerak kemana-mana, bahkan para pejalan kakipun udah susah cari jalan karena trotoar penuh dijadikan parkiran motor. Akhirnya rela terpanggang matahari dibumbui polusi udara,, sambil menunggu secercah harapan tiba :(.

Sekitar jam 3 sore warga yg udah gemes sama kemacetan yg ga selesai ikut bantu,, sambil teriak teriak "Mana Polisi??", warga pun menyuruh motor-motor masuk gang dan bilang dari jalur itu bakal tembus ke cihampelas,, salah satu jalur lain ke ITB dari arah atas. Wew,, saya sendiri udah ga punya mood buat nengokin pasar seni. Cairan tubuh udah kering aja rasanya. Tapi untuk sekedar dapet udara segar akhirnya saya ngikut motor2 lain melerai kemacetan masuk gang,, diujung gang saya nemuin warung. Alhamdulillah... tenggorokan yg kekeringan ini bisa ditetesin air juga. Haha... diwarung saya nanya jalan pulang,, udah ga niat lagi deh berkunjung ke Pasar Seni. jangankan motor,, pejalan kaki pun kesulitan menuju lokasi. Dan niat saya ke Pasar Seni ITB 10.10.10 pun ga kesampean... Hoho sedihnya... :(
bahkan pejalan kaki pun susah cari jalan

ketika pejalan kaki harus berjibaku dengan parkiran motor di trotoar

saking penuhnya motorpun terpaksa parkir di trotoar dan pemiliknya berjalan kaki menuju lokasi

berebut menuju gang tikus



3 komentar:

  1. hahahahha,,nasib anda sama dengan saya om,,saya pun g bsa liat tuh pasar seni ITB...macet edan!!kejebak d jalan dago...*ternyata ga cuma aku yah yg nyesel,,heheh..



    *lam knl :)

    BalasHapus
  2. ahahaaa... sama teman. gila tuh pasar seni,, udah bikin penasaran macet pula,,
    harusnya disediakan tpt parkir yg memadai kali ya.. haha

    thx 4 visiting n salam kenal juga =D

    BalasHapus
  3. hahahha...sepanjang jalan taman sari aja pake buat parkir!!tutup jalan sana sini,,hahaha,,,edanlah kuasa ITB..nutup jalan sana sini,,hihih....

    sering2 cerita aja d blog nya om biar sering d tengok,,hahahha

    BalasHapus

::jangan cuma numpang baca::
Kasi komentar juga ya! ;)
*thx

::statistik::

Entri Populer

Tas Lucu Unik Murah

Pengikut

 
========== ==========